10 Mitos Perubahan Karir

10 Mitos Perubahan Karir - Karir dalam pekerjaan merupakan sesuatu yang diimpi - impikan, namun ada beberapa mitos tentang karir yang perlu kamu ketah

 

10-mitos-perubahan-karir
10 Mitos Perubahan Karir

10 Mitos Perubahan Karir - Karir dalam pekerjaan merupakan sesuatu yang diimpi - impikan, namun ada beberapa mitos tentang karir yang perlu kamu ketahui, simak penjelasannya berikut ini.

Mitos Karir # 1: Anda tidak bisa mencari nafkah dengan melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai

Ini adalah kakek dari mitos karier, keyakinan bahwa Anda tidak bisa memiliki karier "praktis" dengan melakukan sesuatu yang Anda sukai. Itu harus salah satu.

Mitos ini berakar dari ketakutan. Ketakutan bahwa kita harus mengorbankan kebahagiaan kita untuk mencari nafkah. Jangan membeli mitos bahwa Anda tidak bisa mencari nafkah dengan melakukan apa yang Anda sukai.

Ketika saya pertama kali mulai melatih, saya mendengar dari banyak orang bahwa akan sangat sulit mencari nafkah dengan melakukan pekerjaan ini. Saya baru saja memutuskan untuk mencari pelatih yang sukses, dan belajar dari mereka (sederhana, ya?).

Jika Anda menemukan diri Anda membeli mitos ini, pertimbangkan pertanyaan ini - Ketika Anda melihat kembali kehidupan Anda, apa yang akan Anda lebih sesali? Mengikuti hasrat Anda atau mengikuti ketakutan Anda?

Mitos Karir # 2: Ini adalah pasar kerja / ekonomi yang sulit

Bahkan ketika surat kabar dan sumber berita lainnya mengatakan bahwa angka pengangguran tetap stabil, pertumbuhan pekerjaan terhenti, atau bahwa kita mengalami pemulihan ekonomi yang lambat, belum lagi perampingan dan outsourcing, jangan percaya.

Itu mitos karena tidak mencerminkan keseluruhan cerita, fakta bahwa ini adalah pasar kerja yang berbeda saat ini. Ini adalah ekonomi yang berubah. Perbedaan cara kita bertransisi dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain. 

Praktik perekrutan telah bergeser. Jadi pasar kerja telah berubah, tetapi itu tidak selalu membuatnya lebih sulit. Yang membuatnya lebih sulit adalah kita menjadi lebih lambat untuk berubah. Kami berpegang pada praktik lama dan perilaku lama. Itu tidak berarti bahwa cara-cara lama masih tidak berhasil, tetapi tidak seefektif itu.

Jadi saya menantang Anda untuk percaya bahwa ini adalah pasar kerja yang sempurna bagi Anda untuk mendapatkan pekerjaan. 

Saya telah meminta mahasiswa saya mencoba ini, hanya selama seminggu, dan, lebih sering daripada tidak, beberapa dari mereka menemukan prospek pekerjaan atau membuat koneksi penting selama seminggu.

Mitos Karir # 3: Mengubah karier itu berisiko

Apa yang lebih berisiko daripada meninggalkan apa yang Anda ketahui untuk mengejar yang tidak diketahui? Mengubah karier berarti meninggalkan sebagian dari identitas Anda - tanggapan "Saya seorang pengacara" terhadap "apa-yang-Anda-lakukan?" pertanyaan. 

Ini mungkin berarti mengakui pada diri sendiri bahwa Anda membuat kesalahan dengan pilihan karier awal. Atau itu mungkin berarti mengakui bahwa Anda tidak yakin apa yang akan terjadi selanjutnya. Dan orang pintar selalu tahu apa selanjutnya, bukan?

Nggak. Pengubah karier yang sukses seringkali tidak memiliki rencana. Dalam"Working Identity: How Successful Career Changers Mengubah Fantasi menjadi Kenyataan" oleh Herminia Ibarra, dia memberikan bukti bahwa menunggu sampai Anda memiliki rencana sebenarnya lebih berisiko daripada hanya melakukan dan bereksperimen.

Tidak ada, sama sekali tidak ada, yang lebih berisiko daripada tidak berganti karier jika Anda ingin melakukannya. Inilah alasannya: Kerinduan tidak akan hilang. Itu akan selalu ada, di bawah permukaan, menunggu Anda untuk melakukan sesuatu tentangnya.

Mitos Karir # 4: Selalu punya rencana cadangan

Terkadang memiliki rencana cadangan adalah tindakan yang cerdas dan bijaksana. Rencana cadangan sangat dewasa dan bertanggung jawab. Tapi apa yang terjadi jika Anda berdiri dengan satu kaki masuk dan satu kaki keluar? 

Menurut pengalaman saya, kami biasanya menutup pintu dan mundur. Kami enggan berkomitmen pada diri kami sendiri, dan kami akhirnya menyangkal diri kami sendiri tentang kepuasan bermain penuh, menjadi kotor dan berkeringat. Kita berakhir dengan perasaan penyesalan dan omelan "Bagaimana jika?" pertanyaan.

Rencana cadangan menyebarkan energi kita. Energi yang tersebar sama dengan hasil yang tersebar. Berikan semua yang Anda miliki untuk impian / hasrat / risiko Anda dan Anda memiliki peluang lebih baik untuk sukses.

Mitos Karir # 5: Ada pekerjaan yang sempurna di luar sana untuk semua orang

Sudah berapa lama Anda mencari milik Anda? Anda hanya tahu, jauh di lubuk hati, bahwa ada pekerjaan ideal yang cocok untuk Anda di luar sana. Ini cocok dengan kepribadian, keterampilan, dan minat Anda. Dan itu membayar dengan baik. Kalau saja Anda bisa mengetahuinya. Kalau saja Anda tahu apa itu.

Apakah ada pekerjaan yang sempurna untuk Anda? Tidak. Dan inilah kabar baiknya - ada lebih banyak pekerjaan daripada yang dapat Anda bayangkan yang akan "sempurna" untuk Anda. 

Kemungkinan Anda bahkan sudah sangat, sangat dekat dengan beberapa pekerjaan sempurna itu. Jadi apa yang terjadi? Dan bagaimana Anda mengenali salah satu dari apa yang disebut "pekerjaan sempurna" ini?

Pernah melihat kado yang sempurna untuk seseorang, tapi itu masih berbulan-bulan sebelum ulang tahunnya? Kemudian ketika Anda pergi untuk mencari item tersebut nanti, Anda tidak bisa. 

Kesempatan lain hilang dan Anda, sekali lagi, mencaci diri sendiri karena tidak membelinya saat pertama kali melihatnya.

Jadi mungkin Anda pernah mendapatkan pekerjaan yang sempurna di masa lalu, tetapi karena waktunya, Anda melewatkan kesempatan itu. Atau mungkin Anda terlalu fokus pada hal lain, sehingga Anda melewatkan petunjuk yang jelas. 

Alih-alih terus memikirkan masa lalu, yang tidak bisa Anda ubah, berikrar untuk tetap membuka mata dan melihat melampaui yang sudah jelas.

Mitos Karir # 6: Menanyakan "Apa hal terbaik yang bisa saya lakukan?" adalah pertanyaan yang tepat

Ini adalah salah satu pertanyaan paling umum yang diajukan ketika mempertimbangkan perubahan karier atau perpindahan karier. Sepertinya analisis yang logis - pertimbangkan pro dan kontra dan evaluasi keseimbangan.

Jangan tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini !! Ini jarang membawa Anda ke jawaban yang Anda cari. Ini akan membuat Anda merasa kewalahan dengan pilihan-pilihan (terdengar familiar?), Atau merasa seperti Anda harus memilih apa yang praktis daripada apa yang tampaknya tidak praktis.

Pertanyaan yang akan menuntun Anda pada jawaban adalah sederhana (tetapi tidak mudah !!) Ini adalah "Apa yang sebenarnya ingin saya lakukan?" Ini adalah pertanyaan yang sangat berbeda dari "apa yang terbaik?"

Mitos Karir # 7: Jika Anda tidak menyukai pekerjaan Anda, kemungkinan besar Anda berada dalam karier yang salah

Sebab dan akibat, bukan? Salah satu cara untuk mengetahui apakah Anda berada dalam karier yang tepat adalah apakah Anda menyukai pekerjaan Anda atau tidak. Jika Anda tidak puas dengan pekerjaan Anda, mungkin itu pertanda bahwa Anda perlu memeriksa kembali seluruh pilihan karier Anda. 

Ini sering kali saya dengar dari klien baru yang telah memutuskan untuk bekerja dengan seorang pelatih karier. Mereka tahu ada sesuatu yang tidak benar karena mereka tidak menyukai pekerjaan mereka. Asumsi alami mereka adalah bahwa ketidakpuasan mereka adalah gejala dari masalah mendasar yang lebih besar - pilihan karier mereka.

Ini adalah contoh logika palsu. Tidak menyukai pekerjaan Anda mungkin memberi tahu Anda bahwa Anda berada di pekerjaan yang salah. Ini tidak berarti Anda berada dalam karier yang salah. Itu bahkan tidak berarti Anda berada dalam pekerjaan yang salah.

Anda bisa saja bekerja untuk orang yang salah atau perusahaan yang salah. Dibutuhkan pendekatan yang terampil untuk membedakan sumber ketidakpuasan, dan menurut saya sangat sulit untuk melakukannya sendiri (colokkan pelatih karier yang tidak tahu malu di sini!)

Mitos Karir # 8: Setiap orang membutuhkan pernyataan misi

Tahukah Anda apa misi Anda? Pernyataan misi seharusnya membimbing kita, membuat kita tetap pada jalurnya, dan membantu kita maju. Tetapi bagaimana jika Anda tidak memilikinya? Apakah itu berarti Anda ditakdirkan untuk tidak pernah memenuhi potensi karier Anda?

Seorang klien yang merupakan seorang profesional yang sukses menghubungi saya karena dia berada di persimpangan jalan karier. Dia merasa bahwa jika saja dia dapat menemukan misinya dalam kehidupan, dia akan tahu jalur karier mana yang harus diambil.

Dia memiliki tujuan yang jelas untuk melatih - temukan misinya! Sebaliknya, hal yang paling menakjubkan terjadi. Dia memutuskan bahwa dia tidak membutuhkan misi. Dia memilih untuk percaya bahwa dia sudah memenuhi pernyataan misinya, meskipun dia tidak tahu apa itu. 

Setelah klien mengalihkan fokusnya dari menemukan misinya ke menjalani hidupnya, sebuah kesempatan luar biasa datang dan dia mengejarnya.

Ini sedikit tip: Jika pernyataan misi Anda sulit dipahami, berhentilah mengejarnya. Tenanglah dan biarkan dia menemukan Anda. Dan sementara itu, tetap jalani hidup Anda dan lihat apa yang terjadi.

Mitos Karir # 9: Harapkan pencerahan karier

Ketika Anda melihat tautan ke "Temukan Pekerjaan Impian Anda", apakah Anda langsung mengekliknya untuk melihat apa yang ada di sana? Apakah Anda melihat setiap daftar "Sepuluh Karir Teratas" di luar sana untuk melihat apakah ada yang menarik minat Anda? Apakah Anda tahu tipe MBTI Anda? Jika ya, Anda mungkin menjadi korban mitos pencerahan karier.

Saya akan senang, senang, senang jika sebagian besar klien saya memiliki pencerahan karir yang menunjukkan kepada mereka, dalam istilah yang sangat jelas, langkah mereka selanjutnya. Sebaliknya, saya melihat karier "terungkap" atau perjalanan penemuan jauh lebih teratur. 

Artinya, bersedia untuk tidak mengabaikan yang sudah jelas, sodokan, dorongan, dan dengarkan baik-baik bisikan di dalam. Ya, lupakan musik harpa dan malaikat, bagi kebanyakan kita, pencerahan karier adalah bisikan yang tenang.

Mitos Karir # 10: Mengabaikan ketidakpuasan karier Anda akan menghilangkannya

Oh, andai saja ini berhasil dalam jangka panjang !! Memang, itu berhasil pada awalnya. Ketika Anda mendapati diri Anda mulai mempertanyakan karier Anda, Anda akan merasa agak mudah untuk menyingkirkan pikiran-pikiran itu dan berpura-pura tidak ada. Anda tahu apa yang saya bicarakan: "bagaimana jika" dan daftar penyesalan.

Seiring waktu, pikiran acak menjadi pikiran yang mengganggu. Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk melamun tentang pilihan. Anda membuat daftar alasan untuk mengabaikan ketidakpuasan karier Anda yang terus berkembang:

  1. Anda terlalu tua.
  2. Anda tidak ingin dipotong gaji.
  3. Anda tidak ingin kembali ke sekolah.
  4. Anda melewatkan peluang Anda 5, 10, 15 tahun yang lalu.

Dengan klien dalam situasi ini, kami berupaya mengidentifikasi dan menantang ketakutan ini. Terkadang ketakutan akan perubahan tetap ada, tetapi ada komitmen yang lebih besar untuk hidup daripada merasakan ketakutan itu.

Tantangan

Jadi sekarang Anda tahu bahwa salah satu atau semua mitos ini telah menahan Anda, apa yang Anda tunggu?

Informasi seputar gaji dan dunia kerja terpercaya hanya di www.gajiku.eu.org